10 Tips Untuk Membuat Buku Untuk Anak Anda

10 Tips Untuk Membuat Buku Untuk Anak Anda

Jika Anda mencari pesona, pendidikan, inspirasi, dan perasaan hangat-dan-kabur yang tak diragukan, tidak ada yang seperti buku bergambar anak-anak yang dibuat dengan baik. Klasik seperti Corduroy, The Lorax, atau Goodnight Moon terus melibatkan pembaca muda baru dan menyenangkan yang lebih tua – sementara banyak penggemar buku bergambar berusaha untuk menambahkan karya kreatif mereka sendiri ke kanon.

Meskipun buku bergambar mungkin tampak sederhana, membuat buku yang efektif bukanlah tugas yang mudah. Bagaimana Anda membuat buku Anda sendiri pintar, menarik, dan menyenangkan – daripada klise, sakarin, dan didaktik?

Jill Santopolo adalah Editor Eksekutif di Philomel Books, sebuah cetakan dari Penguin Young Readers Group; dia juga penulis seri misteri Alec Flint, dan seorang profesor menulis tambahan di McDaniel College. Berikut adalah beberapa pemikirannya tentang cara hamil dan membuat buku bergambar anak-anak pertama Anda.

Ketahui bidangnya

Sebelum Anda mulai menulis buku gambar sendiri, luangkan waktu untuk membaca apa yang sudah ada di luar sana, saran Santopolo. “Setelah Anda membaca banyak cerita, Anda akan dapat melihat jenis cerita yang ingin Anda tulis sendiri,” katanya. “Semakin banyak Anda membaca, semakin mudah Anda dapat menginternalisasi jenis ritme dan alur cerita yang telah berhasil digunakan penulis lain. Kemudian Anda dapat bergerak maju dan membuat pengetahuan itu bekerja untuk Anda ketika Anda sedang menulis kisah Anda sendiri. “

Menghabiskan beberapa jam di bagian anak-anak di toko buku dan perpustakaan setempat akan membantu Anda mendapatkan banyak latar belakang yang Anda butuhkan. Dan jika Anda berbicara lebih dari satu bahasa, jangan batasi diri Anda dengan cerita yang ditulis dalam bahasa Inggris; buku bergambar anak-anak dari Prancis, Nigeria, Chili, atau di luarnya dapat menceritakan kisah dengan cara yang menginspirasi yang mungkin tidak pernah Anda pikirkan sebelumnya.

Ingat-ingatlah panjang lebar

Saat Anda membaca semakin banyak buku bergambar, Anda mungkin memperhatikan sebuah pola dalam hal panjang buku. “Hampir semua buku bergambar baru kurang dari 1.000 kata, dan sebagian besar berjalan dari 250 hingga 750,” kata Santopolo. “Secara umum, lebih pendek lebih baik. Jika Anda melihat buku bergambar yang diterbitkan, biasanya panjangnya 32 halaman, yang berarti hanya 16 spread. ”Ketika Anda mencari-cari cerita Anda sendiri, dia merekomendasikan, ingatlah angka-angka itu, sambil mengingat bahwa Anda juga membutuhkan ruang di dalam real estat halaman Anda untuk judul, dedikasi, dan hak cipta.

Jika Anda berencana menerbitkan sepenuhnya di ranah eBook, pertimbangan seperti spread kurang penting, jadi jangan ragu untuk bereksperimen dengan panjang dan format. Ingatlah untuk menyadari pola dan standar yang telah terbukti berhasil dalam dunia buku anak-anak fisik saat Anda membuat pilihan.

Pilih topik baru

Meskipun bisa sangat membantu untuk menyerap sebanyak mungkin cerita anak-anak sebelum menulis cerita Anda sendiri, Santopolo memperingatkan untuk tidak meniru setiap karya yang ada terlalu dekat. “Cobalah untuk menghindari menulis buku tentang topik-topik yang sudah memiliki buku-buku sukses yang ditulis tentang mereka,” katanya. “Jika Anda menyusun cerita pengantar tidur, ingatlah bahwa Anda bersaing dengan Goodnight Moon dan setiap buku pengantar tidur yang sukses lainnya yang telah ada selama beberapa dekade.”

Jika Anda menulis semata-mata karena alasan pribadi, intinya adalah dapat diperdebatkan – tetapi jika Anda berharap untuk menjual salinan jauh dan luas, cari sesuatu yang asli. “Kecuali jika Anda memiliki twist yang sama sekali baru pada topik yang sudah ada di luar sana dan laris manis, sulit untuk mendapatkan buku Anda untuk mengambil bagian dari pasar itu,” kata Santopolo.

Lihat buku Anda sebagai Haiku

Santopolo menyamakan menulis buku bergambar dengan menulis puisi yang bagus. “Ini sangat sulit,” katanya. “Anda harus mendapatkan kata-kata yang tepat dan tepat untuk mengatakan hal-hal yang benar-benar tepat, karena Anda tidak memiliki kemewahan berbicara tentang suatu topik.”

Haiku yang pedih sulit untuk ditulis, lanjutnya, karena jumlah kata dan suku kata yang sangat terbatas yang dapat Anda gunakan. “Itu sama dengan buku bergambar. Menulis sesuatu yang benar-benar menyentuh, kuat, dan menarik – dan menjaga hal-hal dalam jumlah kata yang sesuai untuk buku bergambar – membuatnya lebih sulit daripada menulis cerita bentuk yang lebih panjang. “

Jika Anda mendapati diri Anda terlalu banyak kata, cobalah menjauh dari cerita sebentar dan kembali dengan topi editor Anda. Baca pekerjaan Anda dan hapus kata-kata yang tidak terasa penting. Bisakah frasa tertentu ditulis dengan cara yang lebih sederhana dan lebih pendek? Lakukan dan lihat bagaimana cerita mengalir sesudahnya. Kemungkinannya adalah, semakin Anda mengasah haiku-buku gambar Anda, semakin fokus dan efektif – tetapi untuk berjaga-jaga, simpan semua konsep Anda secara terpisah sebagai cadangan.

Jangan membodohi – dan berpikir seperti pendongeng

Buku anak-anak itu sederhana, bukan? Yang harus Anda lakukan adalah membuat serangkaian acara konyol tentang kacang lima dan sepotong kertas timah dan Anda sudah selesai.

Tidak demikian, kata Santopolo. “Pertama-tama, anak-anak tidak bodoh, jadi jangan menulis seolah-olah Anda menulis untuk seseorang yang sedang,” katanya. “Dan Anda mungkin bisa membuat buku yang sangat sukses tentang kacang lima dan selembar kertas timah jika memiliki alur cerita yang baik dan alur emosi, dan jika kacang itu adalah karakter keren yang melakukan hal-hal menarik dengan teman-temannya, Tin Foil. ”

Orang-orang menulis buku-buku sukses tentang semua jenis objek menarik, lanjutnya, tetapi elemen inti dari mendongeng masih menjadi kunci. “Buku-buku yang paling sukses memiliki plot eksternal, plot internal, dan karakter yang bisa dihubungkan,” jelasnya. “Dengan Where the Wild Things Are, plot eksternal adalah Max yang mendapat masalah dan akan mengunjungi hal-hal liar, menjadi bagian dari rumpus, dan pulang ke rumah. Plot internal adalah bagaimana perasaannya, perubahan emosional yang dia alami melalui perjalanan itu. “

Ketika datang untuk membangun cerita internal dan eksternal Anda sendiri, Santopolo menyarankan bahwa penulis dapat memulai pada titik apa pun dan mengisi kekosongan. “Ada dua jenis penulis,” katanya. “Beberapa orang lebih suka memulai dan berkata,” Ini poin plot saya, inilah yang ingin saya sampaikan secara emosional, dan sekarang saya akan menyatukan ini dengan sebuah cerita. “

“Lalu, penulis lain berkata,” Ini kisah saya, dan sekarang saya memiliki konsep pertama, biarkan saya memeriksa plot, koneksi emosional, dan bagaimana saya dapat meningkatkan segalanya. “Ini bekerja dua arah. Pada titik tertentu, penulis harus memikirkan semua hal ini. ”

Jangan paksa sajak

Sama seperti lagu-lagu hebat yang sering menghindari penyesuaian dengan irama yang sama, demikian juga setiap buku bergambar harus mengikuti drummernya sendiri – terutama ketika menyangkut skema sajak, atau ketiadaannya.

“Mencoba memaksakan sebuah buku ke dalam sajak, ketika tidak ada alasan khusus untuknya menulis sajak, biasanya bukan ide yang baik,” kata Santopolio. “Sajak sangat fenomenal ketika dilakukan dengan baik, tetapi juga sulit dilakukan dengan baik, dan itu bukan hal yang perlu dalam buku anak-anak.”

Saat Anda menyusun buku Anda, ingatlah bahwa semuanya kembali ke cerita. Jika Anda ingin menyanyikan kata-kata Anda meningkatkan kisah Anda dan memberinya aliran dan nada yang kuat, ikuti saja; Jika Anda menemukan diri Anda beralih ke kamus thesisurus atau berima dengan frustrasi untuk setiap kata lain, kemungkinan cerita akan lebih baik tanpanya.

Jangan memaksakan moral

“Satu kesalahan yang sering saya lihat adalah banyak orang merasa seperti buku bergambar harus mengajarkan pelajaran,” kata Santopolo. “Buku bergambar paling sukses tidak melakukannya. Tetapi mereka secara halus dan diam-diam menyampaikan pesan mereka kepada anak-anak. ”

Sebuah contoh yang baik? “Ada sebuah buku berjudul Diary of a Worm yang pada dasarnya berbicara tentang fakta bahwa Anda bisa menjadi penting bahkan jika Anda sangat kecil,” lanjutnya. “Bukan itu yang keluar dan dikatakan buku itu, tetapi itu yang bisa Anda ambil dari buku itu ketika Anda membacanya.”

Ilustrasikan (atau outsourcing) dengan hati-hati
“Buku bergambar adalah perkawinan kata-kata dan gambar,” jelas Santopolo. “Ilustrasi paling sukses adalah yang membawa cerita ke tingkat yang lebih tinggi. Mereka tidak hanya mengilustrasikan kata-kata. Mereka menambahkan sesuatu yang lain kepada mereka. “

Santopolo mengutip sebuah buku bergambar berjudul Two Eggs, Please sebagai contoh utama. “Seluruh teks hanya‘ dua telur, tolong ’sampai Anda mencapai akhir. Seni menceritakan kisahnya. Itu adalah contoh yang sangat ekstrem, tetapi saya pikir di buku gambar paling sukses, seni melakukan banyak pekerjaan. “

Kecuali jika Anda sendiri adalah seniman tingkat profesional, Anda mungkin ingin beralih ke kolaborator yang berbakat, daripada mencoba menggambar sendiri. Bekerja sama dengan seorang teman yang memiliki keterampilan dan pengalaman, tetapi yang belum cukup bekerja sebagai seniman profesional, bisa menjadi cara yang baik untuk pergi; Pilihan lain adalah melihat-lihat beberapa buku anak-anak favorit Anda, perhatikan ilustrator yang memiliki gaya yang sesuai dengan getaran karya Anda sendiri, dan menjangkau mereka secara langsung. Meskipun beberapa ilustrator profesional kemungkinan mahal untuk bekerja dengan atau terlalu sibuk untuk berkolaborasi, Anda tidak pernah tahu kapan cerita Anda akan beresonansi dan Anda akan menerima “ya” ketika Anda mengharapkan “tidak”. Juga, bahkan jika artis dari Anda mimpi tidak tersedia, dia mungkin tahu tentang siswa atau kolega berbakat yang bisa melakukan pekerjaan yang sama luar biasa membawa buku gambar Anda untuk hidup.

Uji kisah Anda

“Ketika Anda penulis, mungkin sulit untuk mengatakan apakah cerita Anda menarik atau tidak, karena Anda sangat terlibat dengannya,” kata Santopolo. “Itu sebabnya bagus untuk mendapatkannya di depan sekelompok anak-anak, lebih disukai yang Anda tidak tahu, dan mengamati reaksi mereka terhadap cerita Anda.”

Setelah Anda memiliki boneka buku yang diejek, dengan kata-kata dan tata letak pada dasarnya selesai, temukan prasekolah untuk rentang usia target Anda dan tanyakan apakah guru mungkin terbuka untuk membaca buku Anda untuk anak-anak. Meskipun tergoda untuk membaca kisah Anda sendiri, Santopolo merekomendasikan untuk membiarkan seorang guru melakukannya, sehingga Anda dapat duduk dan mengamati.

“Perhatikan baik-baik ketika anak-anak melamun, memperhatikan, tertawa, atau bosan sehingga mereka mulai saling menyodok,” katanya. “Buat catatan dan sesuaikan cerita atau seni sesuai dengan itu.”

Jika anda sudah letih dengan percobaan yang telah kami berikan maka anda dapat mencoba mengajak anak anda bermain di taman. Kami disini juga merekomendasikan anda ketika merasa bosan untuk bermain game taruhan online di situs : www.userbola.com.

Jangan menyerah

Ketika buku Anda dibaca di depan ruangan yang penuh dengan anak-anak, apakah mereka semua tertidur atau mulai menangis? Bahkan jika percobaan pertama Anda kurang dari sukses total, cobalah untuk belajar dari pengalaman seperti itu dan jangan biarkan mereka mengguncang kepercayaan diri Anda. Seperti upaya artistik lainnya, menulis buku bergambar yang solid adalah keterampilan yang dapat dipraktikkan dan dikembangkan. Juga, ingat bahwa bahkan sebagian kecil dari tweak sering dapat membingkai ulang sebuah cerita, memberikan pandangan yang segar, rasa, dan tingkat daya tarik untuk audiens satu digit Anda.